Selasa, 13 Oktober 2020

Big Bos

Kapolrestabes Medan : Kematian Kedua Tahanan Bukan Dianiaya Melainkan Sakit

Kematian Kedua Tahanan Bukan Dianiaya Melainkan Sakit

Kepala Kepolisian Resort Kota Besar (Kapolrestabes) Medan, Kombes Pol Riko Sunarko mengatakan, kematian dua tahanan di Polsek Sunggal bukan karena dianiaya tetapi karena sakit. Riko menjelaskan kepada wartawan bahwa tuduhan penganiyaan dua tahanan itu tidak terbukti setelah Kapolsek Sunggal, Kompol Yasir Ahmadi dan perwira lainnya serta penyidiknya diperiksa. Riko juga mengakui, Kapolsek Sunggal Kompol Yasir Ahmadi dan perwira lainnya serta penyidiknya telah diperiksa di Bidang Profesi dan Pengamanan (Bid Propam) Polda Sumatera Utara. "Kematian tahanan itu bukan karena dianiaya, tetapi karena sakit. Petugas juga telah memberikan pelayanan dan perawatan terbaik di rumah sakit kepada kedua tahanan yang sakit itu," kata Riko saat diwawancarai di Polrestabes Medan, Kamis (14/10/2020). Kedua tahanan tersebut bernama Joko Dedi Kurniawan dan Rudi Efendi, kata Riko, petugas Polsek Sunggal telah membawa tahanan tersebut ke rumah sakit lima kali untuk dirawat. Bahkan, setelah sembuh sempat dipulangkan kembali ke rutan Polsek Sunggal. "Dua tahanan itu sudah dirawat lima kali di rumah sakit. Lalu, setelah dirawat, sembuh, dipulangkan lagi ke Polsek. Jadi, petugas telah melaksanakan tugasnya dengan baik," ujarnya. Riko juga menegaskan bahwa, pihaknya tidak mau melakukan intervensi kepada keluarga korban. Meskipun kedua keluarga tahanan menempuh jalur hukum di Bid Propam Polda Sumatera Utara. "Saya tidak intervensi. Keluarga korban telah menuntut keadilan di Bid Propam Polda Sumut. Dari pemeriksaan orang itu, tidak terbukti petugas melakukan penganiyaan," pungkasnya.

Big Bos

About Big Bos

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :